Banyak orang tidak dapat memulai hari mereka tanpa secangkir panas o ‘Joe, atau karena sekarang bulan Juni, mungkin minuman dingin yang tinggi. Peminum kopi juga memiliki selera yang halus dan menyukai merek yang dapat mereka kaitkan.

Masukkan Chamberlain Coffee, sebuah perusahaan yang dimulai pada tahun 2019 oleh YouTuber Emma Chamberlain, yang memiliki lebih dari 12 juta pelanggan dan membuat video tentang kehidupan dan perjalanannya. Chamberlain menjual kopi organik berkualitas tinggi yang dipanggang di California dan bersumber secara berkelanjutan melalui Food4Farmers, mendukung komunitas petani kopi di Amerika Latin.

Itu adalah salah satu dari sejumlah startup yang mencoba menghadirkan sesuatu yang berbeda untuk konsumen kopi. Misalnya, Fellow dan Blank Street memainkannya, seperti juga banyak merek kopi selebriti.

Hari ini, Chamberlain Coffee mengumumkan memasuki ruang minuman siap saji dengan sederet cold brew lattes dan menambahkan kehadiran ritel nasional di Sprouts dan Walmart.

CEO Perusahaan Christopher Gallant menjelaskan bahwa Emma Chamberlain sudah lama menjadi pecinta kopi, dan videonya sering menunjukkan dia meminumnya dan membicarakannya. Ingin membuat mereknya sendiri, dia menemukan roaster dan merilis kopi satu porsi.

“Ini berjalan sangat gila, jadi dia membawa orang-orang yang telah bekerja di ruang minuman dan branding untuk membantu membangunnya dari produk satu porsi menjadi rangkaian lengkap produk yang diluncurkan kembali pada tahun 2020,” kata Gallant kepada TechCrunch.

Produk kopi termasuk single brew dingin, stik instan, biji kopi, pilihan bubuk dan kacang utuh dengan nama yang menyenangkan seperti “Fancy Mouse Espresso”, “Anjing Sosial”, “Adonan Kue Otter Manis”, dan “Breezy Butterfly”. Ada juga matcha, chai dan teh lainnya.

“Kami benar-benar fokus untuk memastikan bahwa kami membuat produk hebat yang dapat digunakan untuk minuman dingin, apakah itu sudah menjadi minuman, latte, atau hanya sekali saji,” kata Gallant. “Dan kami memiliki Emma, ​​​​salah satu suara paling kuat dari Gen Z. Ini memanfaatkan kejeniusan kreatifnya untuk membantu kami menciptakan merek yang berbicara kepada kelompok konsumennya. Jika Anda berjalan menyusuri lorong kopi dan melihatnya, itu adalah lorong yang sangat ‘coklat’. Kami hadir dengan warna-warna cerah, karakter menyenangkan, dan pendekatan merek yang jauh berbeda dari apa yang sudah ada di luar sana.”

Sebelumnya, sebagian besar bisnis Chamberlain Coffee adalah direct-to-consumer melalui website perusahaan dan Amazon; namun, dengan beralih ke ritel, Gallant mengatakan perusahaan dapat menjangkau lebih banyak pelanggan saat melakukan perjalanan belanja ritual mereka.

Sprouts telah menjual produk kering Chamberlain Coffee selama setahun terakhir dan sekarang akan ada di 4.000 toko Walmart, kata Gallant. Itu juga diluncurkan di “lebih banyak pengecer tahun ini” yang belum diumumkan pada saat ini.

Sementara itu, kedua pergerakan baru didukung oleh putaran baru $7 juta modal ventura yang ditutup pada bulan April. Ini mengikuti Seri A senilai $7 juta pada Agustus 2022. Perusahaan kini telah mengumpulkan total hampir $20 juta.

Blazar Capital dan United Talent Agency bergabung dengan Emma Chamberlain dalam putaran investasi yang juga menyertakan investor yang sudah ada, Volition Capital, Electric Feel Ventures, dan Noah Bremen, pendiri PLTFRM.

Membuat antrean minuman siap saji tidaklah mudah. Itu adalah tantangan besar yang membutuhkan pembangunan rantai pasokan baru dan tim distribusi hilir, kata Gallant.

“Tim kami luar biasa dan melakukannya dalam delapan bulan ketika proses biasanya memakan waktu setidaknya satu setengah tahun,” katanya.

Gallant menolak untuk menjelaskan secara spesifik tentang jumlah pelanggan yang dilayani Chamberlain Coffee, tetapi mengatakan bahwa selama setahun terakhir, bisnis langganannya telah menjadi bagian yang signifikan dari pendapatan online sekarang. Perseroan juga berencana menggandakan pendapatan tahun ini.

Investasi baru berperan dalam strategi itu. Gallant bermaksud untuk menyebarkan dana ke dalam inovasi produk baru, pemasaran dan perekrutan untuk menambah rantai pasokan, pemasaran dan penjualan untuk mendukung lini bisnis baru.

“Kami ingin terus menghadirkan produk baru yang menarik yang disukai konsumen dan masuk lebih dalam ke ritel,” kata Gallant. “Kami benar-benar fokus pada ruang grosir nasional dan konvensional. Dari sana, kami memikirkan langkah selanjutnya untuk kami, seperti toko obat atau ritel non-tradisional. Kami juga mempertimbangkan untuk memperluas secara geografis. Kami memiliki pijakan yang bagus di Eropa.”