Pemain di liga esports League of Legends Amerika Utara telah memilih untuk keluar sebagai protes atas keputusan Riot Games untuk tidak lagi mewajibkan waralaba untuk menurunkan tim amatir. Sejak pengumuman Riot, banyak franchise yang telah mencoret tim amatir mereka untuk musim panas, menghentikan jalur pengembangan penting bagi pemain yang ingin bersaing di League Championship Series (LCS) utama. Pemungutan suara, yang diadakan oleh LCSPA, yang mewakili pemain esports League of Legends Amerika Utara, lolos “secara luar biasa,” menurut tweet Senin pagi.

Tidak jelas kapan pemogokan akan dilakukan, tetapi dengan asumsi kedua belah pihak tidak mencapai kesepakatan, sepertinya itu akan terjadi pada awal musim panas (juga disebut “perpecahan musim panas”) pada 1 Juni. .

Ketegangan atas masalah ini telah terjadi selama beberapa waktu. Pada 12 Mei, Riot Games mengumumkan bahwa waralaba telah memintanya untuk membatalkan mandat yang mengharuskan mereka menurunkan tim di liga amatir, Liga Penantang Amerika Utara (NACL), dan mandat itu akan dibatalkan. Dalam sebuah pernyataan pada hari yang sama, para pemain mendorong semacam kompetisi amatir terstruktur, mencatat bahwa “lebih dari 50 persen pro LCS saat ini muncul melalui sistem NACL / Akademi” dan bahwa Eropa, China, dan Korea mempertahankan liga pengembangan yang kompetitif.

Pemain liga telah menyuarakan kekecewaan mereka atas keputusan Riot yang membiarkan tim waralaba tidak menurunkan tim NACL. “Saya tidak akan ikut [the] LCS kalau bukan karena Academy,” tulis Palafox, pemain tim LCS NRG, di Twitter. “Sistem Akademi / NACL memberi saya kesempatan untuk mengejar karir profesional,” cuit Chime, pemain TSM.

Banyak tim sudah mundur dari NACL

Namun, beberapa hari setelah pengumuman Riot, lima dari sepuluh tim di LCS mengatakan mereka tidak akan berpartisipasi di NACL musim panas ini (100 Thieves, Cloud9, Dignitas, Golden Guardians, dan NRG), dan LCSPA men-tweet bahwa dua lebih banyak lagi yang tidak akan memiliki tim NACL (TSM dan Immortals). Banyak organisasi esports Amerika Utara telah berjuang akhir-akhir ini – TSM mengumumkan akan meninggalkan LCS ke wilayah lain, NRG baru-baru ini mengakuisisi Counter Logic Gaming, dan 100 Pencuri memberhentikan staf pada bulan Januari – dan beberapa pernyataan dari waralaba mencatat menantang ekonomi memiliki tim amatir.

Pada hari Selasa, jurnalis Mikhail Klimentov melaporkan bahwa para pemain akan memberikan suara untuk walkout. Daftar permintaan LCSPA untuk Riot Games mencakup sistem promosi dan degradasi antara LCS dan NACL, kumpulan pendapatan untuk gaji NACL, dan kontrak terjamin selama satu tahun untuk pemain LCS yang memenangkan final musim panas. Pada hari Senin, LCSPA meminta pemain untuk tidak melewati garis walkout jika direkrut oleh sebuah tim untuk bermain sebagai pengganti.

Riot Games dan LCSPA tidak segera menanggapi permintaan komentar.