Henry Hauser adalah penasihat hukum di kelompok praktik antimonopoli dan litigasi Perkins Coie dan memiliki pengalaman yang signifikan dalam menangani hal-hal yang berkaitan dengan investigasi dan litigasi antimonopoli berdasarkan Bagian 1 dan 2 Sherman Act dan Bagian 7 Clayton Act.

Antitrust adalah mesin perusahaan bebas: ia membentuk lini perdagangan yang tak terhitung jumlahnya, dari teknologi hingga toilet, bir hingga bisbol, dan layanan kesehatan hingga perangkat keras. Antitrust mendorong harga, kualitas, variasi, inovasi, dan peluang.

Saat ini, kecerdasan buatan dengan cepat mengubah cara bisnis merasakan, bernalar, dan beradaptasi di pasar. Di setiap industri, perusahaan memanfaatkan pembelajaran mesin untuk mendapatkan wawasan berharga tanpa keterlibatan karyawan yang ekstensif. Namun kemampuan terobosan ini menciptakan pergolakan dalam cara perusahaan terlibat dengan pesaing dan konsumen.

Pengacara persaingan dan perlindungan konsumen yang berpengalaman dapat membantu perusahaan memanfaatkan peluang yang diberikan AI sambil menavigasi terra nova risiko regulasi dan litigasi. Meskipun pendekatan AI sebagai kotak hitam tidak benar, kompleksitas sistem AI dapat membuat penalaran buram. Ini berarti keterkaitan antara keluaran AI dan justifikasi bisnis yang rasional berisiko dikaburkan atau bahkan hilang sama sekali.

Namun regulator tidak mungkin memaafkan kekhawatiran konsumen dan persaingan hanya karena organisasi tidak dapat menjelaskan mengapa tindakan tertentu diambil dan yang lainnya tidak. Paparan hukum ada di bawah Sherman Antitrust Act, Federal Trade Commission Act (FTC), Robinson-Patman Act, serta undang-undang antitrust dan perlindungan konsumen negara bagian. Dengan menerapkan kebijakan dan proses yang menjaga kendali dan akuntabilitas manusia, organisasi dapat meminimalkan paparan hukum dan menghindari konsekuensi yang tidak diinginkan.

Pendekatan proaktif dan disesuaikan sangat penting. AI memengaruhi persaingan dan konsumen dengan berbagai cara, termasuk saat digunakan untuk fungsi bisnis inti.

Harga

AI membantu perusahaan membuat keputusan penetapan harga dengan merespons dengan cepat perubahan instan dalam permintaan, inventaris, dan biaya input. Dengan mensintesis dan meringkas sejumlah besar data kompleks, ini dapat menjadi bantuan yang signifikan dalam membangun dan mengadaptasi kebijakan penetapan harga. Tetapi hasil yang dihasilkan penetapan harga dengan bantuan AI juga dapat dilihat sebagai memfasilitasi persekongkolan yang melanggar hukum, seperti penetapan harga atau persekongkolan penawaran. Menurut Ketua FTC Lina Khan, AI “dapat memfasilitasi perilaku kolusi yang menaikkan harga secara tidak adil.”

Kekhawatiran ini dapat muncul secara langsung atau tidak langsung dari penggunaan AI untuk melakukan beragam aktivitas seperti pembandingan, pemilahan informasi, pensinyalan, pertukaran informasi, atau analisis tren harga. Algoritme penetapan harga, misalnya, dapat menimbulkan masalah antimonopoli saat pesaing menggunakannya untuk menegakkan perjanjian di muka, vendor algoritme memulai atau mengatur perjanjian, perusahaan menerapkan algoritme untuk menaikkan harga secara dramatis, atau bahkan saat pesaing secara mandiri menggunakan algoritme yang kemudian terlibat dalam perilaku kolusi.

Divisi Antimonopoli Departemen Kehakiman AS menyoroti bahwa “munculnya agregasi data, pembelajaran mesin, dan algoritme penetapan harga . . . dapat meningkatkan nilai kompetitif dari data historis” dan menjamin “meninjau kembali cara berpikir kami tentang pertukaran informasi yang sensitif terhadap persaingan”.

Membeli