Bagi siapa pun yang mendesain ruang kantor atau lingkungan belajar, ada banyak penelitian yang tersedia tentang jenis pengaturan pencahayaan terbaik untuk membantu konsentrasi dan produktivitas sehubungan dengan ritme sirkadian kita. Ketika datang ke rumah, pelajaran yang sama jarang diterapkan. Di Norwegia – dengan hari-hari musim panas yang panjang dan hampir tidak ada sinar matahari di musim dingin – Incube berusaha keras untuk mencoba dan membawa lebih banyak sinar matahari ke bangunan tempat tinggal.

“Saya bukan orang Norwegia, tapi saya pindah ke Norwegia pada 2013,” kata Maria Perdomo, CEO Incube Lighting. “Di mana sangat gelap di musim dingin dan sangat cerah selama musim panas, dan itu sulit bagi saya. Dan setelah beberapa tahun, saya mulai menderita SAD, sejenis depresi yang terjadi karena kurangnya cahaya.”

Mengetahui bahwa kurangnya cahaya yang berkontribusi pada situasinya, Perdomo memanfaatkan latar belakang arsitekturnya dan terinspirasi untuk menyelidiki gaya bangunan baru di mana fokusnya adalah menghadirkan bagian luar, dalam, dan mempertahankan cahaya sebanyak mungkin secara internal.

“Kami melakukan kontak dengan University of Barcelona yang kini menjadi kolaborator kami,” kata Perdomo. “Dan kami telah meneliti apa yang membuat otak kita menghasilkan hormon yang sangat memengaruhi kita, dan bagaimana cahaya alami memengaruhi kita dengan berbagai cara, jauh lebih banyak daripada yang biasanya kita ketahui.”

Butuh beberapa saat agar dana penelitian disetujui untuk proyek tersebut, dan ada cukup banyak keraguan yang perlu diatasi juga, tetapi proyek tiga tahun ini sekarang berjalan dengan baik, dan menghasilkan hasil yang menarik.

“Proposal kami adalah mendesain ulang blok apartemen yang sangat umum dan bereksperimen dengan membawa taman ke tengah gedung,” kata Perdomo. “Pada awalnya, semua orang sangat skeptis tentang hal itu. Tetapi mereka memutuskan untuk membukanya bersama kami.

Dengan membalikkan arsitektur sebuah bangunan, teorinya adalah untuk membuka titik-titik gelap tradisional, seperti tangga, dan menunjukkan bahwa cahaya, dan yang terpenting, pertumbuhan, layak untuk dibawa ke dalam. Secara signifikan, penelitian telah menunjukkan bahwa tidak cukup hanya memiliki cahaya alami agar otak berfungsi, tetapi juga perlu ada kombinasi elemen alami. Perusahaan menyelesaikan ini dengan menambahkan tanaman dan bahan alami lainnya ke lingkungan binaan. Dengan memiliki tumbuhan di dalam, fototropia alaminya membantu meyakinkan otak kita bahwa bagian dalam ada di luar.

Dalam arsitektur tradisional, elevator sering menempati bagian dalam bangunan yang gelap. Kredit Gambar: Incube

Tim Incube mengamati bahwa di sebagian besar bangunan tempat tinggal, tangga dan lift menempati bagian tengah bangunan. Itu masuk akal; itu berarti apartemen dapat memiliki cahaya sebanyak mungkin. Perusahaan menyarankan pendekatan yang berbeda, namun:

Dengan memindahkan lift ke samping, penduduk berjalan melewati taman untuk sampai ke rumah mereka. Kredit Gambar: Incube

Pada desain ini, sebagian bagian dalam bangunan diubah menjadi taman, mengundang penghuni untuk berjalan melewati cahaya simulasi dan tumbuhan asli untuk bisa pulang. Ide umumnya adalah untuk mendorong interaksi sosial dengan tetangga dan membuat lorong menjadi tempat yang lebih menyenangkan.

“Otak Anda adalah mesin yang sempurna,” kata Perdomo, “jadi Anda perlu menghadirkan lebih dari siang hari agar otak Anda memahami bahwa itu ada di luar dan mulai memproduksi, misalnya melatonin. Kita perlu membuat resep dengan banyak elemen berbeda agar otak mengatakan oke, ini di luar.

Taman penelitian, yang dikenal sebagai OBOS Living Lab, ditenagai oleh kombinasi cahaya yang dikumpulkan di atap gedung dan diangkut ke dalam, serta cahaya yang dihasilkan LED. Lampu listrik semuanya diproduksi di Spanyol, sedangkan cahaya alami adalah penampakan sempurna dari kondisi di luar, mencerminkan pergeseran awan dan burung yang terbang di atas kepala. Ini juga penting dalam membantu respons otak terhadap cahaya alami dalam ruangan. Cahaya alami terus berubah, dan meskipun kita mungkin tidak mencatatnya secara otomatis, otak mengenalinya dan membedakannya dari cahaya buatan.

“Fotosensor membaca intensitas cahaya dan warna serta gerak cahaya,” kata Perdomo. “Serat optik berasal dari sensor-sensor di dalam gedung. Jadi kami mengirimkan informasi itu ke dalam hingga ke tengah gedung.”

Tapi tentu saja, di tengah musim dingin Norwegia, tidak banyak cahaya yang bisa dibawa ke dalam. Di situlah peran LED. Pusat kendali merekam pola cahaya dari bulan ke bulan, yang kemudian dapat digunakan untuk memprogram siklus yang menghasilkan lebih banyak cahaya. Jadi, alih-alih matahari terbit bulan Desember pada pukul 10.30, Anda dapat meniru matahari terbit musim gugur yang lebih awal, misalnya pukul 7 pagi.

Selain taman Living Lab, tim Incube sedang berupaya mengembangkan perangkat untuk menghadirkan cahaya bagi Anda di rumah masing-masing, bukan hanya ruang bersama di blok apartemen. Panel Sky terhubung ke sensor foto yang terletak di luar ruangan dan dapat dikontrol oleh aplikasi. Idenya adalah Anda akan dapat membuat ulang pola cahaya yang lebih panjang di bulan-bulan yang lebih gelap.

Tim Incube menganggap pekerjaan mereka sangat penting pada saat krisis iklim dan ketika hubungan kita dengan kota dan bangunan sedang mengalami perubahan.

“Sebagian besar dari kita mengalami siang hari yang sangat buruk di dalam, dan kita ingin mengubahnya,” kata Perdomo. “Masa depan arsitektur berarti dapat menggunakan kembali bangunan yang ada. Kami menghadapi krisis iklim, dan kami perlu berpikir secara berbeda tentang cara menghadirkan cahaya alami kepada kami.”