berita gadget

iHeartMedia memperingatkan karyawan untuk tidak menggunakan ChatGPT

Kisah ini pertama kali muncul di Hot Pod Insider, buletin The Verge tentang podcasting dan industri audio. Daftar di sini untuk lebih.

iHeartMedia bergabung dengan perusahaan seperti Apple, Spotify, dan Verizon dalam membatasi penggunaan ChatGPT OpenAI oleh karyawan — serta melarang penggunaan model AI pada perangkat perusahaan. Menurut memo internal yang diperoleh Hot Pod, CEO iHeartMedia Bob Pittman dan CFO Rich Bressler mengirim email kemarin kepada karyawan perusahaan yang menginstruksikan mereka untuk tidak menggunakan ChatGPT untuk mencegah kebocoran data informasi hak milik iHeartMedia. Kabar tersebut pertama kali dilaporkan oleh RBR.

Para pemimpin menulis bahwa “betapapun menggoda”, karyawan iHeartMedia tidak boleh menggunakan ChatGPT atau alat AI serupa di perangkat perusahaan atau melakukan pekerjaan perusahaan — atau menggunakan dokumen perusahaan apa pun di platform semacam itu. Ini untuk melindungi kekayaan intelektual iHeart dan informasi rahasia lainnya, serta mitranya.

Yang menjadi perhatian utama adalah kemungkinan ChatGPT dapat membocorkan informasi hak milik yang akan berharga bagi pesaing iHeartMedia. Sementara chatbot OpenAI terutama dilatih pada sekumpulan data (termasuk situs web, artikel Wikipedia, dan catatan online lainnya) yang berakhir pada tahun 2021, perusahaan juga menyimpan percakapan Anda secara default dan menggunakannya untuk melatih sistem AI-nya.

Terlepas dari larangan ChatGPT, iHeartMedia sangat mendukung AI di masa lalu (penyiar pernah meluncurkan DJ AI — yang menyebabkan PHK manusia). Perusahaan saat ini sedang mengerjakan seperangkat alat AI sendiri untuk digunakan di seluruh perusahaan.

“Ini akan melatih AI secara efektif sehingga siapa pun — bahkan pesaing kita — dapat menggunakannya.”

“Meskipun AI, termasuk ChatGPT dan AI ‘percakapan’ lainnya, dapat sangat membantu dan benar-benar transformatif, kami ingin cerdas dalam menerapkan alat ini untuk melindungi diri kami sendiri, mitra kami, informasi perusahaan kami, dan data pengguna kami. Misalnya, jika Anda mengunggah informasi iHeart ke platform AI (seperti ChatGPT), itu akan melatih AI tersebut secara efektif sehingga siapa pun — bahkan pesaing kami — dapat menggunakannya, termasuk semua informasi hak milik dan kompetitif kami,” tulis kedua pemimpin tersebut. dalam memo.

Perusahaan berencana untuk meluncurkan seperangkat alat AI “khusus iHeart” yang akan dirancang untuk digunakan secara internal, bukan untuk pasar umum. Alat AI akan mencakup perlindungan yang akan mencegah informasi rahasia dan IP iHeart bocor ke publik, memo itu dirinci. Namun hingga saat itu tiba, karyawan yang ingin berkonsultasi dengan ChatGPT atau alat AI pihak ketiga lainnya harus melalui banyak persetujuan — selain mendapatkan persetujuan dari tim hukum dan TI iHeart.

“Sementara itu, untuk memastikan keamanan kami seputar AI, dan untuk memastikan bahwa kami tidak membahayakan merek kami atau merek pelanggan kami, atau secara tidak sengaja mengungkapkan data sensitif, tidak ada keterlibatan, pengembangan, atau pekerjaan proyek tertentu yang melibatkan ChatGPT atau teknologi AI lainnya. diizinkan tanpa arahan eksplisit dari pemimpin tim Anda. Semua proyek akan memerlukan penilaian dampak bisnis dan nilai proyek, rencana pemantauan dan evaluasi, serta persetujuan terdokumentasi sebelumnya dari Bagian Hukum dan TI,” tulis Pittman dan Bressler.

iHeartMedia bergabung dengan daftar perusahaan yang semakin membatasi atau melarang penggunaan ChatGPT dan alat AI generatif lainnya oleh karyawan — sebagian besar karena kekhawatiran bahwa chatbot dapat membocorkan informasi rahasia. Perusahaan teknologi besar seperti Samsung, Apple, dan Verizon telah memblokir situs web tersebut atau membuatnya tidak dapat diakses dari sistem perusahaan karena khawatir dapat membocorkan IP. Mirip dengan iHeart, Apple sedang mengerjakan alat AI-nya sendiri dan mewaspadai data kepemilikan apa pun yang jatuh ke tangan pesaing.

OpenAI telah bekerja untuk mengatasi masalah ini. Anda sekarang dapat memilih untuk tidak membagikan riwayat obrolan Anda dengan ChatGPT, dan OpenAI sedang mengerjakan seperangkat alat yang secara khusus melayani bisnis dan tidak akan melatih data mereka secara default.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *