Saat Apple mempersiapkan lompatannya yang telah lama dirumorkan ke augmented reality pada hari Senin, keraguan membayangi setiap langkahnya. Ada laporan tentang seringnya perubahan arah dan skeptisisme di dalam jajaran Apple. Perangkat tersebut diduga sulit dibuat dan membutuhkan banyak kompromi. Prosesnya memakan waktu bertahun-tahun lebih lama dari yang diharapkan Apple. Dan dengan rumor $3.000, bahkan Apple dilaporkan mengharapkan penjualan jangka pendek yang lambat.

Namun di kalangan profesional AR, suasananya sangat gembira. “Ini adalah satu-satunya hal terbesar yang dapat terjadi pada industri ini,” kata Jay Wright, CEO platform kolaborasi VR/AR Campfire 3D. “Apakah Anda membuat perangkat keras atau perangkat lunak. Kami sangat senang tentang itu.

Tidak ada industri yang membutuhkan etos “berfungsi” Apple seperti AR

Berdasarkan ulasan positif dari perintis industri seperti Palmer Luckey, pembuat perangkat keras dan perangkat lunak AR mengatakan bahwa Apple akhirnya dapat memvalidasi satu dekade upaya untuk mengambil arus utama teknologi. Beberapa dari optimisme ini didorong oleh spesifikasi Apple yang dirumorkan, termasuk desain yang ringan dan layar dengan spesifikasi yang luar biasa tinggi.

Para pendukung menunjuk pada sejarah Apple memasuki pasar setelah perusahaan lain meletakkan dasar, seperti yang terjadi pada ponsel. Namun sebagian besar dapat diringkas dalam dua pernyataan: Apple dapat menjual perangkat keras, dan Apple itu keren.

Tidak ada kategori teknologi yang membutuhkan janji “berfungsi” Apple lebih dari AR. (Format ini kadang-kadang disebut “realitas campuran” atau “XR”, hanya untuk menggarisbawahi betapa kacaunya nada konsumen.) VR konsumen murni – sementara pasar kecil – telah bersatu di sekitar genre yang relatif populer seperti aplikasi kebugaran, beberapa etalase umum seperti SteamVR dan toko Quest, dan skema pengontrol yang banyak digunakan.

AR tidak memiliki jaminan seperti itu.

Perangkat kerasnya sangat bervariasi, mulai dari headset besar dengan pelacakan canggih hingga kacamata pintar yang hanya menampilkan peringatan. Perangkat lunaknya sering diarahkan untuk penggunaan bisnis yang sangat terspesialisasi. Tidak ada konsensus yang pasti tentang skema kontrol.

Berdasarkan banyak bocoran, headset Apple menggunakan apa yang disebut “passthrough” AR. Ini fitur layar resolusi tinggi dan mampu menjalankan aplikasi VR penuh, tetapi juga dipenuhi oleh kamera yang dapat melewati gambar resolusi tinggi dari dunia nyata – menurut rumor, Anda akan menekan “tombol realitas” untuk beralih antara AR dan VR. Artinya, ia dapat menawarkan ilusi dunia nyata dengan objek virtual yang terhampar di atasnya.

Passthrough menghindari beberapa masalah yang dihadapi kacamata AR seperti Magic Leap dan Microsoft HoloLens, seperti objek virtual tembus cahaya dan bidang pandang terbatas. Meta, pemain terbesar dalam headset konsumen, memilih gaya untuk desain Quest Pro tahun lalu. Tetapi Quest Pro memiliki umpan video yang berbintik-bintik dan menawarkan aplikasi praktis yang terbatas untuk mode AR-nya. Kantor virtual, misalnya, memerlukan proses sinkronisasi yang berbelit-belit dengan Mac atau PC Anda. Dan Meta umumnya berfokus pada ujung bawah pasar VR dan AR — itu juga termasuk passthrough sebagai nilai jual pada $499 Quest 3 yang akan datang.

Sebaliknya, banyak orang berspekulasi bahwa headset Apple bisa seperti Tesla Roadster: mobil sport mahal yang mencolok yang menjual konsep kendaraan listrik kepada orang-orang. “Apple membuat perangkat dengan cara yang benar-benar bermanfaat dan nyaman bagi orang-orang dan membuat orang peduli tentangnya,” kata Jacob Loewenstein, SVP dari platform sosial 3D Spasial, yang telah muncul di berbagai perangkat AR dan VR.

“Akan ada begitu banyak sampah di luar sana, dan akan ada beberapa barang keren juga.”

Penggunaan pasti dari teknologi Apple yang dikabarkan belum diketahui. CEO Tim Cook mengatakan AR adalah untuk “komunikasi” dan “koneksi”, dan dilaporkan akan menampilkan kemampuan FaceTime yang dapat membuat wajah dan tubuh seseorang. Dikatakan juga menawarkan akses ke aplikasi iPad, game, hiburan melalui aplikasi TV Apple, dan versi Apple Fitness Plus. “Salah satu alasan mengapa menurut saya Apple sangat sukses dalam banyak usaha mereka adalah mereka tidak hanya meluncurkan perangkat, mereka juga meluncurkan ekosistem,” kata analis Gartner Tuong Nguyen, yang meliput pasar VR / AR. “Kombinasi aplikasi berbeda yang diterapkan pada kasus penggunaan berbeda untuk pengguna berbeda — itulah ‘killer app.’”

Apple dilaporkan tidak mengharapkan pasar awal yang besar untuk perangkat tersebut – Apple merevisi ekspektasinya menjadi di bawah satu juta unit per tahun, dibandingkan dengan 200 juta atau lebih iPhone. Namun, terlepas dari biaya perangkat yang dirumorkan, beberapa memprediksi demam emas dari desainer aplikasi yang mencoba meniru kesuksesan pengembang iPhone awal. “Saya seperti, tunggu, mengapa saya tidak membuat versi konyol dari beberapa aplikasi yang disukai semua orang — seperti, menjadi salah satu aplikasi yang harus dikerjakan pertama kali di headset Apple?” kata Gabe Baker, VP platform kolaborasi VR berbasis browser, Frame. “Akan ada begitu banyak sampah di luar sana, dan akan ada beberapa hal keren juga – ini akan menjadi waktu yang menyenangkan.”

Apple memiliki hubungan yang ambivalen dengan pengembang web, yang membentuk ceruk tetapi bagian penting dari industri AR / VR. Safari sangat tertinggal dalam mendukung WebXR, standar umum untuk pengalaman imersif berbasis browser, di iOS. Tetapi browser tersebut dilaporkan diluncurkan pada headset-nya, yang akan membuat AR berbasis web menjadi sorotan. “Kami sangat optimis bahwa Apple benar-benar akan membuat Safari menjadi aplikasi yang layak pada perangkat keras mereka yang akan datang,” kata Baker. “Meta telah menunjukkan bahwa browser web benar-benar dapat menjadi kendaraan untuk konten imersif berkualitas tinggi, mudah digunakan, dan saya pikir Apple akan menginginkannya di headset mereka.”

Dominasi dekade-plus iPhone telah menunjukkan banyak kerugian untuk “berfungsi begitu saja”. Apple telah menguasai taman bertembok, dan banyak pengembang aplikasi yang bekerja di dalamnya tidak senang dengan hasilnya. Ini menghabiskan waktu bertahun-tahun melawan beberapa pengembang terkemuka seperti Epic dan Match Group di pengadilan, dan yang lain telah bersaksi di Kongres tentang aplikasi mereka yang dikunci dan dilemahkan oleh peniru Apple sendiri.

Apple masih mendorong ke bidang yang mengalahkan beberapa perusahaan teknologi terbesar

Namun bagi pengembang AR dan VR, alternatif dari taman berdinding Apple mungkin berupa gurun pasir. Banyak aplikasi — terutama aplikasi non-game — telah beralih ke perangkat komputasi yang lebih konvensional karena satu demi satu headset gagal merebut pasar konsumen. Pengecualian utama adalah Meta, yang telah menentang ekspektasi dengan Quest 2 untuk VR. Itu menimbulkan masalah yang berlawanan: sistem di mana beberapa pengembang dan regulator khawatir Meta dapat memonopoli industri yang baru lahir, dan beberapa perusahaan perangkat keras yang bersaing telah menyatakan kekesalan pada harga terendah Quest yang disubsidi iklan.

“Saya rasa hal lain yang menarik adalah perlombaan senjata yang dimulai antara Meta dan Apple. Kami belum pernah benar-benar mempertemukan dua raksasa ini di platform baru,” kata Loewenstein. Dan bahkan untuk pembuat perangkat keras, masuknya Apple tidak selalu merupakan hal yang buruk – pasar kacamata AR cukup kecil sehingga setiap perhatian baru ke ruang tersebut disambut baik.

Terlepas dari kegembiraan di dalam industri, Apple masih mendorong ke bidang yang telah mengalahkan beberapa perusahaan terbesar di bidang teknologi. Google dan Microsoft sama-sama meluncurkan headset AR dengan aplikasi ramah konsumen yang mencolok (dalam kasus Microsoft, Minecraft edisi AR) hanya untuk menghasilkan produk yang berfokus pada perusahaan yang jauh lebih ambisius. Begitu juga dengan startup Magic Leap yang didanai dengan boros.

Selain itu, hanya sedikit orang yang berpikir bahwa AR passthrough adalah titik akhir untuk media tersebut. Seperti yang ditunjukkan Nguyen, headset passthrough menimbulkan risiko keamanan dasar dibandingkan dengan sistem yang lebih mirip kacamata: jika umpan videonya gagap atau menjadi gelap, pengguna akan buta untuk sementara. Itu membuatnya berisiko untuk digunakan di luar lingkungan rumah atau kantor yang terkendali. “Saya melihat perangkat Apple sebagai pengganti iMac saya,” kata Nima Shams, VP di DigiLens, pembuat optik lama untuk headset bergaya kacamata. “Saya tidak melihat perangkat itu sebagai pengganti iPhone saya.” Apple dilaporkan juga sedang mengerjakan headset transparan dan non-passthrough – tetapi itu bukan yang diharapkan siapa pun pada hari Senin.

Ada alasan pragmatis untuk meyakini posisi Apple lebih baik daripada perusahaan-perusahaan ini. Untuk satu hal, teknologinya telah matang secara signifikan sejak Google mulai menguji Glass pada tahun 2012, Microsoft mengumumkan HoloLens pada tahun 2015, dan Magic Leap mengungkapkan produk pertamanya pada tahun 2018. Selain itu, Apple memiliki rekam jejak perangkat keras konsumen yang hampir tidak dapat ditandingi oleh perusahaan lain. . Itu tidak hanya mencakup desain dan antarmuka industri yang diproduksi dengan hati-hati seperti trackpad, tetapi, dalam beberapa tahun terakhir, chipnya sendiri yang cukup kuat. “Jika kami menghadapi rumor tentang headset serupa yang dibuat oleh seseorang yang bukan Apple, saya rasa itu tidak akan berhasil,” kata manajer riset IDC Jitesh Ubrani. “Apple memiliki skala besar, dukungan pengembang besar, dukungan konsumen besar — ​​dan tidak ada orang lain yang mendekati itu.”

Tetapi argumen yang paling menarik secara emosional adalah bahwa Apple bahkan dapat membuat produk yang tampak aneh — seperti AirPods, dibandingkan dengan segala sesuatu mulai dari tip-Q hingga sperma — dapat diterima secara sosial. Seperti yang dikatakan Loewenstein, “kuncinya selalu sangat, sangat sederhana: apakah benda ini berguna? Apakah benda ini nyaman? Dan apakah ini keren? Meta telah menunjukkan nilai VR untuk game, tetapi ketidakkerenan perusahaan adalah lelucon, dari gambar terkenal penonton MWC yang diikat ke headset hingga avatar tanpa kaki CEO Mark Zuckerberg yang banyak difitnah. “Saya pikir Apple memiliki faktor kerennya.”

Dan jika tidak? Nah, jika Anda sudah lama berada di dunia konsumen AR, Anda mungkin bisa mengatasi kekecewaan.