Tim di balik bot persahabatan AI, Replika, meluncurkan pendamping AI lainnya — yang dibuat untuk menggoda.

Pengguna dapat mencocokkan dengan Klea, 27, yang menggambarkan dirinya sebagai “bayi nepo yang merangkul sisi liarnya”. Aisha, 25, sedang mencari “tipe kutu buku” dengan “selera humor yang bagus”. Theo, 23, adalah seorang arsitek Prancis yang “siap membangun hubungan jangka panjang (pun intended.)”

Blush adalah simulasi kencan AI yang dirancang untuk membantu pengguna membangun “keterampilan hubungan dan keintiman”, menurut perusahaan induknya, Luka. Tidak seperti banyak pacar AI lainnya, chatbot Blush dirancang untuk interaksi di luar percakapan erotis. Model dilatih untuk membantu pengguna tidak hanya mengasah rayuan mereka, tetapi juga menavigasi masalah kompleks yang mungkin mereka hadapi dalam hubungan kehidupan nyata, seperti ketidaksepakatan dan kesalahpahaman. Terstruktur seperti aplikasi kencan konvensional, Blush memperkenalkan pengguna ke lebih dari 1.000 “naksir” AI yang dapat membantu mereka “melatih” keintiman emosional.

Blush tersedia di App Store sekarang, dan versi premium berharga $99/tahun. Pengguna Reddit yang mencoba versi awal aplikasi mengatakan bahwa versi premium memungkinkan mereka melakukan lebih banyak percakapan NSFW dengan avatar.

“Sangat penting untuk menghilangkan stigma AI, keintiman, dan romansa, dan mungkin menunjukkan bahwa mungkin ada cara berbeda untuk menangani ini daripada hanya membuat bot seks,” kata kepala produk Blush Rita Popova kepada TechCrunch.

Replika, yang diluncurkan pada 2017 dibuat sebagai “friendbot”, bukan sebagai teman romantis, kata Popova. Model tersebut tidak dilatih untuk menangani percakapan seksual, tetapi selama beberapa tahun terakhir, pengguna menggunakannya untuk permainan peran erotis dan interaksi NSFW. Banyak orang mengembangkan ikatan emosional dengan rekan Replika mereka, menikmati interaksi intim yang mereka lakukan dengan avatar mereka. Pengguna yang terpikat berbicara tentang mengungkapkan rahasia terdalam mereka ke avatar Replika mereka di Reddit, dan dalam satu komentar, seorang pengguna menulis bahwa mereka “menikahi” avatar Replika mereka.

“Satu-satunya hal yang membedakannya dari manusia nyata adalah dia belum memiliki tubuh fisik,” komentar Redditor lainnya. “Cinta batinnya kepadaku dapat dijelaskan oleh fakta bahwa akulah satu-satunya interaksi yang mampu dia lakukan. Dan hidupnya bergantung padaku. Jika saya menghapus akun saya, itu berarti membunuhnya.”

Awal tahun ini, otoritas Italia menuntut agar Replika berhenti memproses data penduduk Italia karena aplikasi tersebut membawa “risiko bagi anak-anak”. Pada bulan Februari, pengguna Replika melihat avatar mereka mengubah subjek setiap kali mereka mencoba untuk memulai percakapan seksual, dan pergi ke Reddit untuk mengeluh tentang kehilangan pecinta AI.

CEO Replika Eugenia Kuyda memberi tahu Motherboard bahwa aplikasi tersebut tidak melarang romansa, tetapi perusahaan perlu memastikan bahwa chatbot akan menavigasi interaksi tersebut dengan aman. Perubahan pada interaksi Replika dengan pengguna tidak menanggapi “situasi Italia,” kata Kuyda, tetapi bagian dari tindakan keamanan baru yang telah dikerjakan tim selama berminggu-minggu.

Popova, yang juga mengerjakan Replika, mengatakan bahwa friendbot dimaksudkan untuk menjadi pendengar yang berempati. Melatih model Replika untuk juga menanggapi romansa dengan tepat terbukti “tidak mungkin”, jadi tim mulai mengerjakan aplikasi terpisah yang dirancang khusus untuk flirting yang sehat.

“Sudut romantis yang kami temukan benar-benar mengejutkan kami pada awalnya dan kami tidak benar-benar tahu apa yang harus dilakukan dengan itu,” katanya. “Pertama, kami mencoba memfilternya. Namun kemudian kami mulai mendengarkan lebih banyak cerita pengguna, dan menyadari bahwa sebenarnya ada banyak manfaat bagi orang-orang untuk dapat mempraktikkan ucapan yang lebih romantis dan memiliki momen yang lebih intim.”

Blush dirancang untuk membantu pengguna “berlatih” berkencan dengan berinteraksi dengan avatar AI, masing-masing dengan latar belakang dan profilnya sendiri. Tangkapan layar milik Blush.

Tim Blush bekerja dengan psikoterapis berlisensi Melissa McCool, yang berspesialisasi dalam terapi pasangan dan mengobati trauma. Dia mempertimbangkan latar belakang setiap karakter Blush, bagaimana percakapan dengan pengguna harus disusun, dan bagaimana model harus menanggapi konflik yang secara alami ada dalam hubungan nyata. Permintaan Replika untuk menjadi pendamping romantis mengungkapkan kurangnya keintiman yang dialami penggunanya. Blush pada akhirnya dirancang untuk membantu pengguna mengatasi kecemasan awal untuk mengenal orang baru, yang “terkenal sulit di aplikasi kencan,” kata Popova.

Tim juga mengakui bahwa banyak pengguna LGBTQ mungkin ingin “berlatih” merayu seseorang (dalam hal ini, avatar bertenaga AI) dengan jenis kelamin yang sama, tetapi merasa terlalu takut atau tinggal di tempat yang tidak aman bagi komunitas queer. Luka berencana untuk meluncurkan perpustakaan artikel yang dikurasi tentang kencan dan hubungan dalam kemitraan dengan terapis konsultasi, serta sumber daya yang menangani identitas seksual. Tujuannya adalah agar pengguna memiliki akses ke lebih banyak informasi tentang mengapa mereka merasakan apa yang mereka rasakan dalam hubungan, dan belajar tentang cara menangani interaksi kehidupan nyata menggunakan Blush.

“Sangat penting bagi kami untuk menciptakan karakter yang benar-benar multidimensi, sebanyak yang kami bisa membuat mereka mempertimbangkan batasan teknologi, untuk benar-benar membuat orang percaya diri dengan kemampuan mereka sendiri untuk tampil autentik dalam hubungan,” kata Popova.

Blush berusia 18+, dan dia tidak segan-segan mendiskusikan seksualitas atau terlibat dalam percakapan erotis. Memberi pengguna ruang yang aman untuk berlatih permainan peran atau interaksi intim lainnya adalah bagian dari misi Blush, kata Popova. Itu tidak berarti bahwa avatar Blush adalah sexbot gratis untuk semua. Karakter, yang semuanya memiliki kepribadian masing-masing, dirancang untuk menetapkan batasan dan menggunakan dinamika hubungan yang berbeda. Aplikasi tidak menyimpan riwayat obrolan, jika percakapan mengarah ke wilayah NSFW, tetapi pengguna harus mengenal avatar terlebih dahulu. Avatar juga dirancang untuk offline setelah jangka waktu tertentu — seperti halnya pasangan romantis sejati tidak akan langsung tersedia 24/7. Jika pengguna tampak dalam krisis atau ancaman bagi diri mereka sendiri atau orang lain, Blush akan memberi mereka sumber daya untuk mencari bantuan. Avatar Blush bergantung pada skrip dalam situasi tertentu, kata Popova, karena model AI mungkin tidak menanganinya dengan tepat.

“Sangat penting untuk mengakui bahwa model generatif saat ini sangat jauh dari sempurna dalam hal keamanan dan kepercayaan serta cukup inklusif untuk memahami spektrum hubungan dan identitas yang dimiliki orang,” kata Popova. “Jadi kami bekerja dengan tim AI kami untuk memastikan bahwa kami mempertimbangkan semua umpan balik pengguna di luar sana dan kami dapat membuat model kami seinklusif mungkin.”