Di sela-sela Worldwide Developer Conference (WWDC) yang sedang berlangsung, Apple telah memperbarui Panduan Peninjauan App Store untuk menindak klon dan peniru aplikasi.

Dalam sebuah posting blog, perusahaan mengatakan bahwa meniru aplikasi sekarang dianggap sebagai pelanggaran aturan App Store:

“Mengirim aplikasi yang menyamar sebagai aplikasi atau layanan lain dianggap sebagai pelanggaran Kode Etik Pengembang dan dapat mengakibatkan penghapusan dari Program Pengembang Apple.”

Pedoman yang diperbarui menyebutkan bahwa pengembang tidak boleh menyalin kode aplikasi atau antarmuka pengguna, atau memiliki nama yang mirip dengan aplikasi populer lainnya.

“Munculkan ide-ide Anda sendiri. Kami tahu Anda memilikinya, jadi buatlah milik Anda menjadi hidup. Jangan hanya menyalin aplikasi populer terbaru di App Store, atau membuat beberapa perubahan kecil pada nama atau UI aplikasi lain dan berpura-pura sebagai milik Anda,” bunyi bagian baru dalam pedoman tersebut. “Selain mempertaruhkan klaim pelanggaran kekayaan intelektual, itu membuat App Store lebih sulit dinavigasi dan tidak adil bagi sesama pengembang Anda,” kata aturan tersebut.

Perubahan Apple terjadi setelah banyak klon ChatGPT membanjiri App Store (dan Play Store) awal tahun ini. Tapi ini bukan insiden yang terisolasi. Di tahun-tahun sebelumnya, game-game seperti Wordle, Unpacking, Flappy Bird, dan Threes di tengah perang klon.

Namun, perusahaan selalu memiliki aturan untuk tidak menyalin karya pengembang lain. Pada 2017, perusahaan menambahkan klausul yang mencegah aplikasi dikirimkan oleh “layanan pembuatan aplikasi” atas nama klien. Saat itu, ada pertanyaan tentang bagaimana perusahaan akan menangani aplikasi yang dibuat oleh perusahaan untuk klien bisnis kecil, yang menarik perhatian Kongres.

Perubahan aturan baru berfokus pada aplikasi yang menyalin tampilan dan nomenklatur aplikasi lain. Namun masih ada pertanyaan bagaimana Apple akan menerapkan aturan tersebut. Misalnya, AppLovin memperoleh game seluler lama bernama Wordle! tahun lalu yang tidak ada kaitannya dengan Wordle yang kini dimiliki oleh The New York Times. Dan peninjau aplikasi dapat salah mengira satu game sebagai tiruan dari yang lain. Meskipun ini adalah aplikasi terkenal, Apple harus memeriksa dengan cermat berbagai aplikasi dengan nama yang mirip untuk menghindari penghapusan yang salah.

Sementara perubahan terbesar dalam pedoman baru adalah penambahan aturan seputar klon, Apple juga merevisi area lain dari kebijakan tersebut.

Tercatat bahwa aplikasi yang mengandung iklan juga harus menyertakan kemampuan pengguna untuk melaporkan iklan yang tidak pantas atau tidak sesuai usia dan menindak langganan yang disediakan oleh aplikasi operator. Untuk yang terakhir, Apple sekarang mengatakan harus menyetujui aplikasi operator apa pun yang menyediakan bundel langganan saat pelanggan membeli paket seluler baru; menambahkan bahwa mereka tidak dapat memasukkan “akses ke atau diskon untuk barang-barang habis pakai;” dan mengatakan bahwa langganan harus diakhiri ketika pelanggan mengakhiri layanan dengan penyedia seluler.

Selain itu, aplikasi dengan ekstensi diberi tahu bahwa mereka harus mematuhi Panduan Pemrograman Ekstensi Aplikasi, Panduan Ekstensi Aplikasi Safari, atau dokumentasi Ekstensi Web Safari, dan harus menyertakan fungsionalitas, seperti layar bantuan atau pengaturan jika memungkinkan. Ekstensi Safari juga harus berjalan di versi Safari saat ini.