RUU California yang mengharuskan operator keselamatan manusia terlatih untuk hadir setiap kali kendaraan otonom tugas berat beroperasi di jalan umum di negara bagian mendapatkan daya tarik. RUU tersebut, yang pertama kali diperkenalkan pada bulan Januari, disahkan oleh Majelis negara bagian pada hari Rabu dan sekarang akan menghadapi tinjauan komite dan pemungutan suara di Senat.

Para pendukung RUU ingin memastikan keselamatan pengguna jalan California dan keamanan pekerjaan pengemudi truk. Perusahaan AV dan perwakilan industri mengatakan langkah tersebut tidak masuk akal, mengancam daya saing California di bidang AV dan truk, dan menghambat kemajuan teknologi yang dapat menyelamatkan nyawa.

“AB 316 adalah larangan teknologi preemptive yang akan menempatkan California lebih jauh di belakang negara bagian lain dan mengunci status quo keselamatan yang menghancurkan di jalan-jalan California, yang menyebabkan lebih dari 4.400 orang meninggal tahun lalu,” kata Jeff Farrah, direktur eksekutif Autonomous Vehicle. Asosiasi Industri, dalam sebuah pernyataan. “AB 316 merongrong petugas penegak hukum dan keselamatan California saat mereka berusaha mengatur dan melakukan pengawasan atas truk otonom yang menyelamatkan jiwa.”

Jika undang-undang disahkan di Senat, itu akan pergi ke meja Gubernur Gavin Newsom untuk ditandatangani menjadi undang-undang, kecuali Newsom memutuskan untuk memveto. Sementara Newsom telah menerima sumbangan besar dari perusahaan teknologi besar dan baru-baru ini berteman dengan miliarder teknologi Elon Musk, politisi itu juga diketahui menindak teknologi yang membahayakan konstituennya.

Risiko dan keamanan adalah inti pembicaraan seputar AB 316. Penulis dan pendukung RUU telah menunjukkan contoh ketika robotaxis tidak berfungsi di jalan-jalan kota di San Francisco dan Teslas yang beroperasi di bawah sistem bantuan pengemudi canggih pembuat mobil seperti Autopilot telah menyebabkan kecelakaan fatal.

“Jalan raya California adalah tempat yang tidak dapat diprediksi, tetapi sebagai pengemudi truk Teamster selama 13 tahun, saya dilatih untuk menghadapi hal yang tidak terduga. Saya tahu untuk memperhatikan orang-orang yang mengirim SMS saat mengemudi, lubang di tengah jalan, dan orang-orang di pinggir jalan raya dengan ban kempes. Kami tidak dapat mempercayai teknologi baru untuk menangkap hal-hal itu, ”kata Fernando Reyes, anggota Pengemudi Komersial dan Teamsters Lokal 350, dalam sebuah pernyataan. “Truk saya beratnya lebih dari 10.000 pound. Memikirkannya meluncur di jalan raya tanpa pengemudi di belakang kemudi adalah pemikiran yang menakutkan, dan itu tidak aman. AB 316 adalah satu-satunya jalan ke depan untuk California.”

RUU tersebut tidak melarang perusahaan untuk menguji atau mengerahkan truk tanpa pengemudi di jalan umum California. Itu hanya menegaskan bahwa pengemudi manusia yang terlatih hadir di dalam kendaraan untuk mengambil alih jika terjadi keadaan darurat.

Departemen Kendaraan Bermotor California, badan yang bertugas memberikan izin pengujian dan penerapan AV di negara bagian, masih memiliki larangan kendaraan otonom dengan berat lebih dari 10.001 pound di negara bagian. Untuk mengantisipasi DMV segera mencabut larangan itu, AB 316 secara efektif membatasi otoritas DMV di masa depan untuk mengatur AV, kekuasaan yang dimiliki agensi tersebut sejak 2012. Jika disahkan, DMV tidak akan dapat menandatangani perusahaan angkutan truk otonom yang mencopot pengemudi untuk tujuan pengujian atau penyebaran kecuali legislatif yakin bahwa itu cukup aman untuk melakukannya.

Bahasa tambahan ditambahkan ke AB 316 untuk menguraikan peran yang akan dimainkan DMV dalam memberikan bukti keamanan kepada pembuat kebijakan.

Pada 1 Januari 2029, atau lima tahun setelah dimulainya pengujian (mana yang terjadi kemudian), DMV harus menyerahkan laporan kepada negara bagian yang mengevaluasi kinerja teknologi AV dan dampaknya terhadap keselamatan publik dan pekerjaan di sektor angkutan truk . Laporan tersebut akan mencakup informasi seperti pelepasan dan tabrakan, serta rekomendasi apakah badan legislatif harus “menghapus, memodifikasi, atau mempertahankan persyaratan untuk kendaraan otonom dengan berat kotor 10.001 pound atau lebih untuk beroperasi dengan operator keselamatan manusia yang hadir secara fisik. di dalam kendaraan,” menurut bahasa RUU itu.

Setelah laporan itu diserahkan, legislatif akan melakukan sidang pengawasan. Jika badan legislatif dan gubernur menyetujui penghapusan persyaratan operator keselamatan manusia, DMV masih perlu menunggu satu tahun lagi setelah tanggal sidang untuk mengeluarkan izin. Itu berarti California mungkin tidak akan melihat truk otonom beroperasi tanpa manusia di kursi depan hingga paling cepat tahun 2030.

“Jika diberlakukan, AB 316 akan membuat California menjadi outlier dengan melarang truk otonom beroperasi sendiri kecuali disetujui oleh [California Legislature] melalui proses yang berbelit-belit,” kata Safer Roads for All, sebuah koalisi pendukung AV. “Mari berharap negara bagian lain lebih bijaksana dan biarkan pakar keselamatan jalan melakukan tugasnya.”