TuSimple, sebuah perusahaan publik yang mengembangkan truk self-driving, sedang melakukan uji coba reguler di jalan tol di Jepang, menandai pintu masuknya ke negara kepulauan itu, kata perusahaan itu Selasa.

Pengujian di Jalan Tol Tomei Jepang, yang menghubungkan Tokyo, Nagoya, dan Osaka, menunjukkan bahwa TuSimple menggandakan bisnisnya yang berfokus pada Asia. Kembali pada bulan Desember, perusahaan berbagi dengan TechCrunch berencana untuk melepaskan bisnisnya yang berbasis di China setelah menghadapi pengawasan peraturan di AS atas hubungan dengan China. TuSimple sejak mundur pada bulan Mei mengatakan berencana untuk melanjutkan operasi di wilayah tersebut.

Jepang mewakili pasar yang matang untuk TuSimple karena negara tersebut membuka diri untuk pengujian kendaraan otonom. Pemerintah Jepang mengubah undang-undang pada April 2022 untuk mengizinkan kendaraan otonom Level 4 beroperasi di jalan umum, jawaban pemerintah atas kekurangan tenaga kerja kronis yang disebabkan oleh populasi Jepang yang menua. (Level 4 adalah sebutan dari Society of Automobile Engineers yang berarti kendaraan dapat menangani semua aspek mengemudi dalam kondisi tertentu tanpa campur tangan manusia.)

Awal tahun ini, surat kabar keuangan Nikkei melaporkan bahwa Jepang berencana untuk meluncurkan jalur self-driving di bagian tertentu dari Jalan Tol Tomei Baru, yang berjalan paralel dengan Jalan Tol Tomei, pada tahun 2024 dan akan memungkinkan pengoperasian komersial truk otonom L4 pada tahun 2026. Lane kabarnya akan dilengkapi dengan sensor dan kamera untuk memantau kondisi jalan, serta jaringan 5G.

“Teknologi self-driving adalah solusi yang menjanjikan untuk masalah kekurangan pengemudi yang dihadapi industri logistik Jepang,” kata Cheng Lu, presiden dan CEO di TuSimple, dalam sebuah pernyataan. “Kami bertujuan untuk secara aktif membangun kemitraan bisnis dengan perusahaan lokal dan mengembangkan teknologi yang akan memenuhi permintaan pelanggan lokal.”

TuSimple memposisikan dirinya sebagai perusahaan yang berbasis di AS, tetapi memiliki anak perusahaan di China, Hong Kong, dan Jepang, menurut pengajuan peraturan. Pekerjaan perusahaan di Jepang dimulai pada tahun 2021 ketika perusahaan menyelesaikan serangkaian pekerjaan validasi dan pengujian keselamatan pada sistem AV-nya menggunakan truk OEM lokal Jepang. Pengujian reguler berjalan di Jalan Tol Tomei dimulai pada Januari 2023, menurut perusahaan.

TuSimple membagikan beberapa detail tentang uji cobanya di Jepang. Perusahaan tidak menanggapi permintaan TechCrunch untuk informasi tentang berapa banyak truk yang terlibat, bentangan jalan raya mana yang rencananya akan diuji, atau mitra OEM mana yang bekerja sama dengan TuSimple di Jepang. TuSimple juga tidak menentukan hari atau waktu apa yang direncanakan untuk melakukan uji coba di jalan tol. Video YouTube yang mendemonstrasikan teknologi tersebut menunjukkan perjalanan siang dan malam hari.

Perusahaan juga tidak menjelaskan pentingnya fokus barunya di Jepang. Langkah itu bisa menandakan perpindahan dari operasi yang berbasis di AS. Bulan lalu, TuSimple memberhentikan sekitar 330 karyawan, semuanya bekerja untuk TuSimple di AS, untuk menghemat uang dan bertahan dalam bisnis. Restrukturisasi itu mengikuti pengurangan tenaga kerja sebesar 25% pada bulan Desember, yang juga hanya memengaruhi karyawan AS.

PHK tersebut terjadi beberapa minggu setelah kesepakatan TuSimple untuk bersama-sama mengembangkan truk semi otonom yang dibuat khusus dengan Navistar berantakan, yang telah membahayakan kemitraan komersial perusahaan lainnya. Tahun lalu, TuSimple memiliki hampir 7.000 pemesanan untuk truk buatan Navistar, termasuk dari pelanggan seperti DHL Supply Chain. Sebagai bagian dari kesepakatan itu, TuSimple telah berjanji untuk mengirimkan 100 truk otonom ke DHL, dengan pengiriman pertama dijadwalkan tahun depan. TuSimple tidak mengonfirmasi atau menyangkal status kesepakatan itu, juga tidak mengungkapkan kemitraan OEM baru untuk mengembangkan truk tanpa pengemudi.

TuSimple juga menghadapi delisting dari Nasdaq karena gagal mengajukan dua laporan triwulanan terakhirnya tepat waktu. Perusahaan mendapat penangguhan sementara dari bursa saham, sambil menunggu sidang yang akan dilakukan dalam sebulan. TuSimple tidak mengomentari penghapusan atau status laporan pendapatannya yang terlambat.