Sifat pekerjaan saya bukanlah siklus: aktivitas VC telah melambat secara dramatis tahun ini, tetapi saya masih tetap sibuk.

Menurut National Venture Capital Association, jumlah kesepakatan untuk startup tahap awal menurun 52% dari tahun ke tahun di Q1 2023. Ketika saya melihat angka itu, saya bertanya-tanya: apa yang dilakukan VC dengan semua waktu luang mereka akhir-akhir ini ?

Untuk investor tahap awal, ini mungkin kesempatan bagus untuk belajar bahasa baru atau melakukan perjalanan. Namun, untuk startup tahap awal, ini adalah waktu untuk mencari tahu seberapa besar nilai yang sebenarnya diberikan oleh investor Anda.

Artikel TechCrunch+ lengkap hanya tersedia untuk anggotaGunakan kode diskon TCPLUSROUNDUP untuk menghemat 20% dari langganan satu atau dua tahun

Terlepas dari ketidakseimbangan kekuatan yang jelas, para pendiri perlu mengetahui apakah orang-orang yang mereka ajak berbisnis memahami cara beroperasi selama penurunan, kata Navin Chaddha, mitra pengelola di Mayfield Fund.

Dalam artikel ini, dia melihat berbagai cara investor tahap awal dan anggota dewan dapat mendukung tim tahap awal dan menyertakan daftar periksa sepuluh pertanyaan yang dapat membantu para pendiri menilai apakah VC yang mereka ajak bicara cocok.

“Meskipun mungkin tampak menakutkan bagi para pendiri untuk menanyakan calon investor dalam iklim saat ini, ingatlah bahwa Anda perlu membangun zona kepercayaan bersama untuk perjalanan panjang,” tulisnya.

Terima kasih banyak untuk membaca,

Walter Thompson Manajer Editorial, TechCrunch+@protagonis Anda

Cara menyiapkan startup perangkat keras untuk menaikkan Seri A

Kredit Gambar: Martina L (terbuka di jendela baru) / Getty Images

Dalam beberapa bulan terakhir, dua bank ramah teknologi gagal, The Fed menaikkan suku bunga, dan startup SaaS mulai berfokus pada profitabilitas jangka panjang daripada pertumbuhan jangka pendek.

“Dunia tempat kita dulu tinggal — dunia yang menggunakan uang murah untuk memompa ARR — telah hilang,” tulis Champ Suthipongchai, salah satu pendiri dan GP di Creative Ventures.

“Jadi, bagaimana perusahaan perangkat keras dapat meningkatkan Seri A di tengah ‘normal baru’ lainnya di era pasca suku bunga rendah ini?”

Masalah persaingan di era AI

Kredit Gambar: MirageC (terbuka di jendela baru) / Getty Images

Ada banyak kegembiraan tentang kasus penggunaan saat ini dan di masa depan untuk teknologi yang mendukung AI, tetapi apakah perusahaan dengan berani maju ke dunia baru ini menciptakan masalah hukum bagi diri mereka sendiri di kemudian hari?

Menurut pengacara Henry Hauser, Shylah Alfonso, dan Chris Williams dari firma hukum Perkins Coie, menggunakan AI untuk mengembangkan algoritme penetapan harga, membuat keputusan pembelian, atau menetapkan kompensasi dapat bertentangan dengan undang-undang federal dan negara bagian terkait perlindungan konsumen dan antimonopoli.

“Dengan menerapkan kebijakan dan proses yang menjaga kendali dan akuntabilitas manusia, organisasi dapat meminimalkan paparan hukum dan menghindari konsekuensi yang tidak diinginkan,” tulis mereka.

Dapatkan buletin TechCrunch+ Roundup di kotak masuk Anda

Untuk menerima TechCrunch+ Roundup sebagai email setiap hari Selasa dan Jumat, gulir ke bawah untuk menemukan bagian “daftar buletin” di halaman ini, pilih “TechCrunch+ Roundup”, masukkan email Anda, dan klik “berlangganan”.

Klik di sini untuk berlangganan

Pembayaran instan FedNow akan membuka peluang investasi fintech

Kredit Gambar: John Lund (terbuka di jendela baru) / Getty Images

Diluncurkan musim panas ini, FedNow adalah inisiatif baru dari Federal Reserve AS yang akan memungkinkan pembayaran instan 24/7/365.

Karena platform tersebut akan menawarkan biaya transaksi yang lebih rendah dan penyelesaian real-time, Managing Partner Fika Ventures TX Zhuo memperkirakan bahwa platform ini akan menciptakan jalan baru bagi perusahaan fintech dari berbagai ukuran, “yang efeknya dapat direalisasikan paling cepat tahun depan.”

6 investor menjelaskan mengapa mereka optimis tentang kancah startup Jepang meskipun ekonomi tidak pasti

Kredit Gambar: Bryce Durbin / TechCrunch

Aktivitas investasi global telah mendingin, tetapi “2022 adalah tahun rekor untuk pasar VC Jepang,” lapor Kate Park.

Dia mewawancarai enam investor yang aktif dalam ekosistem startup Jepang untuk mempelajari mengapa “manajer uang optimis meskipun ekonomi makro tidak pasti” dan bertanya tentang saran yang mereka tawarkan kepada perusahaan portofolio mereka:

  • Gen Isayama, salah satu pendiri dan CEO, World Innovation Lab (WiL)
  • Tsuyoshi Ito, CEO dan mitra pendiri, Beyond Next Ventures
  • Katsuya Hashizume, pejabat eksekutif/mitra, Beyond Next Ventures
  • Gen Tsuchikawa, CEO, Sony Ventures Corporation
  • James Riney, CEO dan mitra pendiri, Coral Capital
  • Anis Uzzaman, pendiri dan CEO, Pegasus Tech Ventures