Cortex mengumpulkan $35 juta Seri B untuk portal pengembang internalnya

Cortex, perusahaan rintisan yang membangun portal pengembang internal yang membantu tim teknik membangun perangkat lunak yang lebih baik dalam skala besar, hari ini mengumumkan putaran pendanaan Seri B senilai $35 juta yang dipimpin oleh IVP. Craft Ventures, bersama dengan investor yang sudah ada Sequoia Capital, Tiger Global dan YCombinator, juga berpartisipasi dalam putaran ini, sehingga total pendanaan perusahaan hanya di bawah $53 juta.

Layanan ini dimulai sebagai alat untuk membantu pengembang menangani arsitektur layanan mikro mereka. Itu tetap menjadi pesan pemasaran utama Cortex ketika mengangkat putaran Seri A, tetapi sejak itu, ia memperluas fokusnya ke penekanan baru ini pada perannya sebagai portal pengembang internal. Itu jelas berhasil untuk perusahaan, yang melihat pendapatannya tumbuh 400% dari tahun ke tahun. Di antara pelanggan baru Cortex adalah seperti TripAdvisor, Docker, Grammarly, Unity, dan SoFi.

“Banyak dari itu berasal dari pengamatan dan percakapan yang kami lakukan dengan pelanggan dan prospek selama setahun terakhir,” kata co-founder dan CEO Cortex Anish Dhar. “Saya pikir salah satu hal inti yang mulai kami lihat adalah bahwa begitu sebuah perusahaan memiliki sekitar 80 hingga 100 insinyur, banyak hal mulai hidup di kepala orang. Saat itulah spreadsheet yang melacak semua layanan sedang dibuat. Tapi kemudian, begitu perusahaan tumbuh, itu hampir menjadi lebih buruk secara eksponensial. Seiring pertumbuhan perusahaan-perusahaan ini, tidak memiliki visibilitas yang lebih baik ke dalam organisasi teknik mereka juga semakin menjadi kewajiban. Ketika Anda tidak tahu siapa yang memiliki layanan — atau layanan tidak memiliki pemilik lagi setelah karyawan pergi — kerentanan kritis dapat tidak ditambal untuk waktu yang lama.

Intinya, Cortex selalu memiliki katalog semua layanan yang dijalankan perusahaan dan dengan itu, ia mengumpulkan banyak data berharga. “Begitu kami ditempatkan di dalam perusahaan, Anda mulai melihat keterlibatan yang sangat kuat tidak hanya dari pengembang tetapi juga dari praktisi lain seperti SRE dan tim keamanan yang terus menjalankan inisiatif ini untuk memulihkan, meningkatkan, dan membangun budaya keandalan dan kepemilikan layanan tersebut .”

Kredit Gambar: Korteks

Dalam produknya, Cortex memberi pengguna katalog layanan dan sumber daya, serta kartu skor untuk melihat seberapa baik kinerja mereka terhadap tolok ukur untuk kesiapan produksi dan kualitas pengembangan, penghubung untuk setiap tim untuk membantu mereka memahami siapa yang memiliki apa dan meningkatkan kolaborasi, seperti serta, baru-baru ini, layanan scaffolding baru yang memungkinkan tim untuk membakukan arsitektur layanan mereka dan menyiapkan proses berulang untuk membuat yang baru.

Co-founder Cortex dan CTO Ganesh Datta juga mencatat bahwa semakin banyak pemimpin teknik yang mendorong pengembang mereka untuk lebih memperhatikan kualitas kode mereka dan mengikuti standar. “Di situlah kami mengambil langkah mundur dan berkata: kami memiliki semua barang ini di katalog, tetapi bagaimana kami mengambilnya dan membantu Anda melakukan perjalanan ini untuk sampai ke tempat di mana sekarang pengembang memikirkan barang ini sendiri? ”

Itu juga yang direncanakan tim untuk fokus sekarang. Dengan semua visibilitas ke dalam kepemilikan dan layanan ini, tim telah membuat lebih banyak alat untuk memungkinkan pengembang mengambil tindakan langsung dari portal, dimulai dengan layanan scaffolding. Fokusnya sekarang adalah memperluas ini dan membantu pengembang mengelola lebih banyak ekosistem mereka dari dalam portal pengembang.

“Saya pikir apa yang Anda miliki [in Cortex] adalah perspektif yang benar-benar beropini tentang bagaimana orang pada akhirnya harus sampai pada Portal Pengembang Internal yang dilakukan dengan baik,” kata Cack Wilhelm, mitra umum di IVP dan sekarang menjadi anggota dewan Cortex. “Saya rasa tidak cukup hanya menyerang kartu skor atau scaffolding atau manajemen insiden atau teknik, metrik, dan produktivitas. Saya pikir apa yang Anda benar-benar lihat di sini adalah perubahan budaya dalam sebuah organisasi dan Anda tidak bisa hanya sedikit demi sedikit. Apa yang kami sukai dari Anish dan Ganeesh adalah visi mereka — memiliki sikap yang benar-benar komprehensif dan berpendirian tentang bagaimana sebuah organisasi dapat melakukan hal itu dan kemudian kemampuan — melalui produk — untuk membawa perusahaan ke kondisi Nirvana semacam itu.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *