CEO Arm Rene Haas

Menjelang keynote CEO Rene Haas di Computex di Taipei hari ini, Arm meluncurkan dua produk baru yang dirancang untuk meningkatkan kinerja smartphone. Yang pertama adalah Arm Cortex-X4, inti Cortex-X generasi keempatnya. Arm mengatakan Cortex-X4 adalah CPU tercepat yang pernah dibuat sejauh ini dan akan memberikan kinerja 15% lebih tinggi dari pendahulunya, Cortex X-3, dengan fokus untuk mengaktifkan kecerdasan buatan dan aplikasi berbasis pembelajaran mesin.

Produk baru kedua adalah Arm Immortalis-G720, yang didasarkan pada arsitektur GPU generasi kelima. Pendahulunya, GPU Immortalis-G715, saat ini berada di dalam perangkat unggulan dari OPPO dan vivo melalui kemitraan dengan MediaTek. Arsitektur GPU generasi kelima Arm dibuat dengan mempertimbangkan game geometri tinggi dan aplikasi 3D real-time, untuk meniru nuansa gameplay konsol di perangkat seluler.

Arm mengatakan mikroarsitektur Cortex-X4 mengonsumsi daya 40% lebih sedikit daripada Cortex-X3 pada proses yang sama, sehingga meningkatkan responsivitas dan waktu peluncuran aplikasi.

Arm juga mengumumkan platform baru yang disebut untuk komputasi seluler yang disebut Arm Total Compute Solutions 2023 (TCS23), yang akan mencakup IP seperti GPU Immortalis, CPU Armv9, dan peningkatan perangkat lunak. Dengan paket IP mereka, seri Total Complete Solutions perusahaan dibuat untuk desainer System on Chip (SoC) yang membangun subsistem komputasi mereka sendiri. TCS23 dimaksudkan untuk model smartphone premium dan dibangun di atas arsitektur Armv9.2 baru Arm. GPU-nya didasarkan pada arsitektur generasi kelima, termasuk Immortalis-G720 yang baru diluncurkan, Mali-G720 dan Mali-G620. Klaster komputasi Armv9.2 mencakup CPU Cortex-4, Cortex-A720 dan Cortex-A520 yang baru, dan DSU-120, unit bersama DynamiQ terbaru dari Arm.

Dalam keynote-nya hari ini, Haas mengatakan Arm secara tradisional menjadi pemasok IP, tetapi kemudian mulai melihat berapa lama waktu yang dibutuhkan IP untuk berintegrasi dengan IP lainnya. Jadi untuk membantu perancang SoC, ia mulai membangun CPU, sistem memori, dan menghitung blok sebelum mengintegrasikan, mengonfigurasi, dan memvalidasinya untuk menghasilkan sistem yang lengkap.

Arm melanjutkan kemitraannya dengan TSMC dengan “mencantumkan Cortex-X4 pada proses TSMC N3E”, yang disebutnya sebagai industri pertama.

Dimiliki oleh SoftBank Group Corp, Arm mengumumkan bulan lalu bahwa mereka telah mengajukan di AS apa yang akan menjadi penawaran umum perdana terbesar tahun ini. Ia berencana untuk mengumpulkan antara $8 miliar hingga $10 miliar dalam IPO-nya di Nasdaq.

Keputusan Arm untuk membuat debut sahamnya datang saat IPO AS, tidak termasuk SPAC, turun sekitar 22% menjadi hanya $2,35 miliar tahun ini, lapor CNN.